10 Jenis Ular Tidak Berbisa Menurut Pakar Ular, Salah Satunya Cobra?

Jenis Ular Tidak Berbisa Menurut Para Pakar Ular – Tidak ada satu alat yang dapat membedakan antara ular berbisa dan yang tidak berbisa. Jadi manusia harus belajar untuk mengidentifikasi ular, baik dari jenis berbisa dan tidak berbisa.

Untuk mengetahui karakteristik Ular Anda dapat mengunjungi artikel tentang Rattlesnake.

Jenis Ular Tidak Berbisa Menurut Pakar Ular
Gambar Ular Cobra Besar Berdiri

Seperti temannya yang memiliki racun, ular tidak berbisa juga memiliki gigi. Dan meskipun tidak mampu dan tidak terlihat berbahaya, gigitan perlu mendapatkan perhatian dan perawatan sehingga luka tidak mengalami infeksi.

Gigitan ular besar, tidak dapat seberapa efeknya, beberapa jenis besar Python dan BoA dapat menyebabkan luka besar yang pasti akan memerlukan perawatan medis sesegera mungkin.

Berbeda dengan ular cobra, walaupun kecil bisanya cukup mematikan. Ular Cobra berkembang biak pada saat awal musim hujan, mereka kawin lalu bertelur dan menetas. Biasanya mencari tempat yang dianggap aman, sebenar ular cobra tidak menggangu namun kalian harus berhati-hati.

Jangan panik jika bertemu dengan ular, ular tak akan menyerang, tetap menjauh perlahan-lahan supaya ular tidak menganggap itu ancaman. Kami harap jangan dipukul hingga nyawanya melayang jika bertemu ular baik itu berbisa maupun tidak berbisa karena untuk keseimbangan ekosistem alam.

Bagaimana cara ular tidak berbisa melawan musuhnya?

Umumnya ular tidak berbisa menyerang lawan dengan lilitan badannya. Tapi jangan membayangkan cara ular dengan mematahkan tulang seperti yang Anda lihat dalam film. Serangan ular yang bisa berubah untuk menggigit mangsanya, dan kemudian menangkis beberapa gulungan dan mulai lemah.

Dua hal yang umum, setiap kali mangsa hewan bernapas napas, ular akan menambah kekuatan tekanan dari berkelok-kelok sampai hewan tidak bisa bernapas lagi.

Namun, terkadang kekuatan ular terlalu kuat, sehingga hewan mangsa mati karena gagal jantung karena berliku membuat tekanan yang kuat pada rongga dada yang membuat hewan korban jantung tidak memiliki ruang untuk mengalahkan.

Kematian hewan mengalami mangsa bisa sangat cepat. Dan dalam kebanyakan kasus, hewan korban meninggal dalam waktu kurang dari satu menit.

Jenis Ular Tidak Berbisa

Sebagian besar ular di dunia adalah ular yang tidak berbisa atau secara klinis tidak beracun. Ini berarti mereka menghasilkan racun tetapi secara klinis racun tidak berbahaya bagi manusia.

Sebagai contoh, ular yang menghasilkan racun tetapi tidak berbahaya bagi manusia adalah Hognose ular, yang garter ular dan ular tikus.

Sedangkan contoh ular yang sebenarnya tidak berbisa misalnya adalah ular BoA, Phyton, Bullular dan Kingular.  Di sini kita akan melihat beberapa yang tidak berbisa atau tak memiliki racun berbahaya :

Eastern Indigo (Drymarchon couperi)

Ular terbesar di Amerika Serikat, dapat mencapai 8,6 meter panjangnya. Eastern Indigo secara hukum dilindungi oleh UU spesies terancam karena diperkirakan memiliki jumlah yang sangat sedikit di alam liar.

Eastern Indigo (Drymarchon couperi)
Gambar Ular Eastern Indigo

Ular memiliki warna hitam kebiruan dan memiliki beberapa pigmen oranye-merah pada dagu dan leher. Nama Indigo diberikan karena ular ini memiliki kemilau mengkilap warna-warni yang ungu kehitaman terlihat ketika terkena cahaya.

Ular ini memiliki sifat jinak, dan adalah ular yang selalu berburu untuk hewan peliharaan karena keindahan dan keindahan.

Seperti ular lain jeni Eastern Indigo adalah hewan karnivora mereka di Hunt liar dan makan tikus, penyu, kadal, ular, burung kecil dll  Ketika terancam, ia melebarkan dirinya, mengaduk ekornya tapi jarang menggigit.

Leucistic Texas Ratsnake (Elaphe obsoleta lindheimeri)

Leucistic Texas Ratsnake adalah jenis ular yang sangat unik, memiliki warna putih buram dengan mata gelap.

Sub spesies yang ditemukan di daerah perbukitan dan padang rumput Texas. Biasanya mereka bersarang di antara pohon oak.

Leucistic Texas Ratsnake
Leucistic Texas Ratsnake

Ular adalah meskipun tidak berbisa tetapi sangat defensif dan agresif menggigit ketika terganggu.

Di alam liar, spesies ini adalah predator tikus. The Texas Ratular adalah spesies terampil pendaki ular, dengan kemampuan untuk memanjat batang pohon vertikal dengan melampirkan tubuhnya ke kulit pohon. Mereka juga perenang yang handal.

Ular ini berkembang biak di musim semi, setelah periode hibernasi musim dingin dan dapat menghasilkan 5 untuk 20 telur. Telur mereka biasanya akan menetas pada akhir musim gugur.

Scarlet Kingsnakes (Lampropeltis Elapsoides)

Ular ini memiliki kemiripan dengan ular karang yang ditakuti dan mematikan karena racun. Ular karang yang mendiami daerah yang sama dengan Scarlet Snake Kingsnake.

The Scarlet Kingsnake kemiripan dengan ular karang memberikan manfaat bagi kelangsungan hidup di mana predator biasanya akan menghindarinya karena berpikir itu adalah ular berbahaya.

Scarlet Kingsnakes (Lampropeltis elapsoides)
Gambar Scarlet Kingsnakes (Lampropeltis elapsoides)

Tapi tidak seperti ular karang, yang Scarlet ular Kingular sama sekali tidak menghasilkan racun dan tidak berbahaya bagi manusia.

Cara terbaik untuk membedakan Scarlet Kingsnake dengan ular karang adalah dengan membedakan pola warna keduanya.

Dimana ular karang memiliki pola cincin kuning yang menyentuh cincin merah.  Sementara itu, ular kirmizi memiliki pola cincin merah yang menyentuh cincin hitam, dan tidak menyentuh cincin kuning.

Selain itu, warna wajah dan moncong ular karang berwarna hitam sementara wajah dan moncong dari Scarlet Snake Kingsnake merah.

Iridescent Shieldtail (Melanophidium bilineatum)

Iridescent Shieldtail (Melanophidium bilineatum) Adalah spesies ular endemik di India, tepatnya di wilayah Ghast Barat. Tidak memiliki dapat dan hanya tiga spesimen yang dikenal ditemukan di alam liar. Dokumentasi dan catatan tentang ular ini masih sangat sedikit.

10 Jenis Ular Tidak Berbisa Menurut Pakar Ular, Salah Satunya Cobra?

Ini satu reptil dapat dikatakan menjadi salah satu jenis ular yang paling indah di dunia, dan hanya menghuni daerah dengan ketinggian sekitar 5000 kaki. Apabila terkena cahayanya, ia memantulkan cahaya warna-warni seperti pelangi yang bercahaya.

Warna ini dipisahkan oleh garis kuning cerah, yang membuatnya terlihat unik. Ular ini sangat gemar bersembunyi di bawah dedaunan pohon yang kering.

Eastern Hognose Snake (Heterodon platirhinos)

Sebuah reptil yang sangat eksotis, Eastern Hognose ular ditemukan di berbagai daerah di Amerika Serikat. Jenis perempuan dari spesies ini biasanya memiliki ukuran yang lebih panjang daripada jantan.

Eastern Hognose Snake (Heterodon platirhinos)
Eastern Hognose Snake (Heterodon platirhinos)

 

Ular Hognose memiliki keunikan bagian moncong sehingga sangat mudah dikenali, yaitu moncong mendongak seperti babi, jadi ular ini juga disebut hidung babi.

Jenis moncong ini digunakan untuk menggali pasir atau tanah untuk berburu mangsa seperti katak, kadal yang bersembunyi di dalamnya.

Ular Hognose memiliki warna yang bervariasi, cenderung berwarna coklat tanah mirip dengan warna ular Rattle, tetapi mereka lebih kecil dan tidak memiliki Rattle di ekornya. Ketika mengancam mereka mendesis dan menyebar lehernya seperti Ular kobra yang akan mematuk.

Ketika upaya ini tidak berhasil untuk mengusir pengganggu mereka akan berbohong kembali dan berpura-pura mati.

Meskipun terlihat runed tapi ular Hognose jarang menggigit. Ular Hognose memiliki Taris dan dapat secara klinis tidak membahayakan manusia sehingga diklasifikasikan sebagai ular berbisa.

Mandarin Ratular (Euprepiopmandarinus)

Mandarin Ratsnake tersebar luas dan ditemukan di Asia Selatan dan tengah terutama di daerah perbukitan.

Mandarin Ratsnakes (Euprepiophis mandarinus)
Mandarin Ratsnakes (Euprepiophis mandarinus)

Euprepiophis Mandarinus dapat diterjemahkan sebagai  “indah Mandarin ular ” menurut nama ular ini memiliki tubuh yang indah dengan warna abu-abu serta pola kuning dan hitam. Ular Mandarin tergolong famili Colubridae.

Reptil yang dapat mencapai ukuran 140 cm dianggap sebagai makhluk yang sangat pemalu. Ini termasuk karnives, dan biasanya makan mamalia kecil dan reptil lainnya. Spesies ini sangat menyukai habitat gelap di mana ia dapat bersembunyi dan beristirahat.

Ular Terbang (Chrysopelea paradisi)

Ular terbang ke dalam keluarga Colubridae, mereka aktif pada siang hari dan termasuk ular agresif dan akan menggigit ketika mereka merasa terancam. Ini memiliki racun tetapi secara klinis tidak berbahaya bagi manusia sehingga mereka diklasifikasikan sebagai ular yang tidak berbisa.

Beberapa jenis ular terbang dewasa dapat melakukan panjang 1,2 meter. Jenis lain hanya 60-70 cm. Ular ini ditemukan di Cina, India dan Sri Lanka, dan hutan tropis di Asia Tenggara.

Hal ini disebut ular terbang karena jenis ular memiliki kemampuan terbang udara. Tapi sebenarnya kemampuan mereka lebih  “Sliding ” daripada  “Flying ” seperti burung.

Sebelum meluncur di udara ular memanjat sampai akhir cabang pohon, itu akan jatuh pada akhir cabang dengan ekor membentuk huruf  “J “. Kemudian ular akan meratakan tubuhnya menjadi kepala pipih ke ekor.

Di perut ia harus menekuk tubuhnya membentuk pola  “C ” yang akan membuat udara terjebak dan membuat tubuh ular mampu meluncur atau melayang aerodinamik. Ketika ular mulai melayang, ular akan bergerak dengan pola gelombang membentuk huruf S seperti mereka berada di tanah.

Hal ini juga dilakukan untuk menjaga keseimbangan sehingga tubuh tetap sejajar dengan permukaan tanah. Di alam mereka makan vertebrata kecil seperti kadal, tokek, burung, kelelawar mangsa tersebut.

Southtern Black Racer (Coluber constrictor priapus)

Nama Latin adalah konstriktor konstriktor coluber, umumnya dikenal sebagai pembalap hitam Selatan. Ini adalah ular beracun yang banyak menemukan di Amerika Serikat Tenggara. Gerakan yang sangat cepat, sehingga mendapat julukan  “Racer/Racer “.

Nama Priapus diperoleh karena subspesies memiliki duri hemipenis proal yang menyerupai pisau basal.

Ular ini aktif pada siang hari sehingga cukup sering dilihat oleh manusia. Di habitat mereka mereka akan memakan hampir semua binatang yang bisa mereka Taklukkan seperti tikus, katak, katak, dan kadal.

Jika Anda merasa terancam, ular ini akan terlihat agresif karena akan menggigit dalam upaya menakuti-nakuti musuh, tetapi biasanya akan menarik jika disusul.

Ular ini sulit untuk jinak karena mereka kadang mengancam dan memurnikan ekor mereka selama pengobatan. Ular memiliki tubuh tipis dengan sisi tubuh hitam dan perut abu-abu dan memiliki warna putih di bagian bawah mulutnya.

Boa  (Boa constrictor)

BoA ular termasuk jenis terbesar ular di dunia, tidak memiliki bisa tetapi memiliki grases kuat sebagai cara untuk mematikan mangsa.

Ular ini banyak ditemui di daerah dengan iklim tropis terutama di utara Meksiko di Selatan Brasil dan juga bagian utara Argentina. Kota ini memiliki banyak subspesies yang ditemukan di Kepulauan di seluruh Teluk Meksiko, Laut Karibia dan Kepulauan Pasifik di sekitar Panama.

Ukuran ular BoA matang dapat mencapai 3-4 meter seberat 45 kg. Ular ini memiliki umur panjang yang mencakup panjang bisa sampai 30 tahun. Tidak seperti jenis ular lain umumnya, ular adalah penetasan telur di dalam tubuh kemudian melahirkan anak-anaknya atau ovovivipar.

Emerald Tree BoA (Corallus Caninus)

Baby Emerald Tree BoA biasanya lahir dengan warna merah terang ke oranye, tetapi ketika matang, mereka berubah menjadi berwarna hijau terang. Jenis ular ini berasal dari daerah hutan hujan tropis di Amerika Selatan.

Ini adalah salah satu ular yang sangat aktif di alam. The Emerald Tree BoA memiliki Taris besar untuk mangsanya. Ular ini lebih bergerak dan berburu di malam hari.  Pada siang hari, ia menghabiskan lebih banyak waktu melingkar dengan kepala pada posisi Pusat lingkaran.

Pada malam hari, reptil ini menggunakan sensor panas untuk mendeteksi mangsa mereka. Dia menyiapkan lingkaran di cabang pohon, dengan posisi kepala, siap untuk menyerang mangsa yang lewat.

Ketika korban terlihat ia menyergap dan menarik korban dengan giginya yang mematikan. Ular ini memiliki metabolisme yang sangat lambat, dan diklasifikasikan sebagai  “duduk dan menunggu predator ” atau sabar menunggu predator makanan datang.

Dengan metabolisme rendah ini adalah mungkin bagi mereka untuk menunggu mangsa dan hidup tanpa makanan dalam rentang waktu yang cukup lama.

Walaupun tidak berbisa tetap waspada karena kita tidak tahu persis tubuh kita lemah atau sehat. Jika kamu ikut jasa asuransi kesehatan mungkin beruntung bisa ditangani medis dengan cepat.

Share :

Tinggalkan komentar