Harga Baja Ringan dan Tips Memilih Untuk Atap Rumah

Harga Baja Ringan dan Tips Memilih Untuk Atap Rumah - Berhati-hatilah jika rumah menggunakan baja ringan (Galvalum) ketika memperbaiki kabel listrik di rumah bukan menggunakan jasa kontruksi baja ringan namun menggunakan jasa konstruksi kayu, lupa ketika rumah yang akan diperbaiki adalah baja ringan.

Baja Ringan (Cara Memilih, Alasan, Harga, Jenis, Kelebihan dan Kekurangan)
Baja Ringan untuk Atap Rumah

Ini berarti bahwa jika ada tikus yang merusak kabel dan tongkat dibangun dari baja ringan, maka seluruh konstruksi telah dialiri listrik.

Baja ringan memiliki sejumlah keunggulan dibandingkan kusen kayu. Yakni, nilai ekspansi dan penyusutan sangat kecil, tidak berubah dengan cepat meski terkena panas dan dingin.

Berbeda dengan kayu yang mudah lapuk bila terkena panas dan dingin. Dengan baja ringan, pemilik gedung tidak perlu khawatir tentang biaya perawatan di tahun-tahun berikutnya.

Selain itu, berat rangka baja sangat ringan dibandingkan dengan kayu. Itu artinya beban yang harus ditanggung oleh struktur di bawahnya lebih rendah, sehingga strukturnya lebih ekonomis.

Baja ringan juga tidak mudah terbakar atau tidak menimbulkan api. Artinya, jika ada api, baja ringan tidak membangkitkan api. Berbeda dengan kayu yang membuat api besar.

Keuntungan yang paling terlihat dari baja ringan adalah tidak dimakan rayap, berbeda dengan kayu yang terancam rayap setiap saat.

Pemasangan rangka baja ringan bahkan lebih cepat dan lebih praktis, karena memiliki kunci khusus. Selain itu, ukurannya fantastis, lebar 40,6 mm dan panjang untuk memesan, mempercepat proses. Juga meminimalkan kemungkinan kebocoran atau rembesan.

Kabarnya, menggunakan baja ringan dapat menghemat puluhan juta rupiah. Mungkin itu yang menjadi alasan utama kontruksi saat ini lebih trend mengutamakan pemasangan baja ringan.

Baja Ringan

Pengertian Baja Ringan

Galvalum adalah baja berkualitas tinggi yang ringan dan tipis, tetapi kekuatannya tidak kalah dengan baja konvensional. Ada beberapa jenis baja ringan yang dikelompokkan berdasarkan nilai kekuatan tarik (tensile strength). Kemampuan tegangan tarik umumnya didasarkan pada fungsi akhir baja ringan.

Misalnya untuk produk struktural seperti rangka atap baja ringan menggunakan baja ringan dengan tegangan tarik tinggi (G550). Tetapi untuk berbagai produk peralatan rumah tangga, baja ringan dengan tegangan tarik lebih rendah (G300, G250) lebih fleksibel dan lunak sehingga lebih mudah dibentuk sesuai keinginan.

Karena tingkat kualitas dan kekuatan tarik yang tinggi, maka tidak heran baja ringan lebih tipis dan lebih ringan dari baja konvensional. Baja G550 bisa diartikan baja yang mempunyai kekuatan tarik 550 MPa (Mega Pascal). Tes kualitas ini hanya dapat dibuktikan di laboratorium.

Meski lebih ringan dan lebih tipis dari baja konvensional, dengan kekuatan tarik baja ringan 550 Mpa bisa menjadi andalan untuk menopang beban struktur bangunan. Untuk fungsi non-struktural seperti atap menggunakan kualitas baja ringan G300.

Bagaimana dengan ketebalan baja ringan? Secara umum ketebalan pasar berkisar dari 0,20 hingga 2,00 mm. Variasi ketebalan ini ditentukan oleh fungsinya, berapa besar beban yang didukung dan ukuran bentang baja itu sendiri.

Ketebalan lebih kecil dibandingkan dengan baja konvensional dengan tujuan mengurangi beban struktural bangunan.

Kuda-kuda baja ringan mempunyai ketebalan antara 0,45 - 1,00 mm. Berbeda dengan kolom yang akan mendukung beban yang lebih besar, ketebalannya berkisar antara 1,00-2,00 mm (profil C).

Sedangkan untuk genteng metal ketebalannya 0,20 mm karena bisa dikatakan tidak membawa beban dengan ketebalan ini sudah cukup.

Baja mengandung besi dan karbon (Fe dan C). Ketika unsur-unsur ini dicampur dengan air dan udara, reaksi yang akan mendorong karat akan terjadi. Jadi baja ringan perlu dilapisi dengan stainless. Penerapan lapisan stainless steel sangat penting untuk menjaga bahan awet dan tahan lama.

Perbedaan Galvalum(Zincalume) dengan Galvanis

Bahan Galvalume dan Galvanize digunakan untuk membedakan jenis lapisan finishing atau pelapis pada material rangka baja berlubang dan material rangka atap baja ringan.

Galvalume adalah sebutan untuk pelapis yang mengandung unsur Aluminium dan Seng atau disebut Zinc-Alume. Untuk bahan Galvalume terbaik terdiri dari 55% elemen pelapis aluminium, 43,5%, unsur seng / seng dan 1,5% elemen silikon.

Galvanize adalah sebutan untuk lapisan finishing yang terdiri dari 98% unsur pelapis seng / seng dan 2% lapisan elemen aluminium. beredar di pasaran sangat berbeda dan ini sangat merugikan konsumen.

Bahan Galvalume memiliki ketahanan yang lebih baik terhadap karat dibandingkan bahan Galvanis atau besi biasa.

Untuk menghindari karat pada bahan Galvanis, lapisan pelapis harus lebih tebal dan kelemahan bahan Galvanis saat dipotong atau digosok pada permukaan atau pada sekrup, akan menyebabkan korosi dan karat, ini sangat buruk bila digunakan untuk bahan rangka berongga atau rangka atap baja ringan dan pagar.

Seperti halnya produk material lainnya, di pasaran beredar berbagai kelas material, pilih rangka berongga dan rangka atap baja ringan dengan bahan berkualitas sangat baik yang telah diuji di lapangan dan disertifikasi oleh Standar Nasional Indonesia (SNI).

Hollow Galvalume SNI terbuat dari bahan Zinc-Alum SNI, berkualitas tinggi dengan pilihan kualitas bahan yang sangat kuat terhadap perubahan cuaca, tahan terhadap korosi atau korosi, anti karat, bebas rayap, serangga, kutu, tikus dan tidak perlu untuk dicat Reset dan bebas perawatan.

Untuk Baja hollow galvalume berSNI telah banyak digunakan pada rangka plafon dan rangka dinding partisi karena mementingkan kekuatan dan daya tahan kekuatan bangunan. Untuk alasan ini kami menggunakan rangka besi galvalume berongga sebagai salah satu standar dalam konstruksi.

Alasan Mendasar Memilih Baja Ringan

Penggunaan baja ringan, yang belum lama trend di Indonesia, hanya beberapa developer yang menggunakan jenis rangka atap ini, banyak mengadaptasi metode ini dari negara sakura Jepang. Inilah yang mungkin mengakibatkan orang Indonesia tidak begitu mengenal jenis rangka atap ini.

Akibatnya, banyak masyarakat Indonesia yang masih enggan menggunakan rangka atap baja ringan ini, meskipun rangka ini cocok untuk digunakan di daerah yang rawan gempa.


6 alasan utama memilih Galvalum
Rangka baja ringan tidak akan dimakan rayap. Seperti yang kita ketahui, kualitas kayu yang banyak digunakan dan yang beredar di pasaran saat ini adalah kayu dengan kualitas 3 ke bawah.

Tidak lebih, bahkan sangat jarang yang menyediakan atau menggunakan kayu berkualitas baik seperti jati untuk membangun bangunan. Oleh karena itu, pemilihan kerangka baja ringan adalah mutlak jika bingkai Anda ingin memiliki masa pakai yang lebih lama.

Baja ringan akan mempercepat durasi atau waktu pembangunan suatu bangunan. Baja ringan yang siap dipasang tentu akan menghemat banyak waktu mengerjakan berbagai proyek bangunan yang Anda lakukan. Bahkan rumah dengan tipe 36 dapat diselesaikan dalam waktu kurang dari 1 minggu dengan menggunakan rangka baja ringan.

Struktur rangka baja ringan yang tentunya lebih ringan dibandingkan jika Anda menggunakan kayu sebagai rangka atap Anda. Tentu saja ini bisa membuat pengerjaan dan keamanan pekerja Anda lebih aman.

Rangka baja ringan yang hemat biaya. Baja ringan tidak mudah busuk. Bayangkan berapa banyak uang yang dapat Anda hemat dengan fitur baja ringan ini, terutama dalam hal biaya perawatan di masa mendatang untuk bangunan Anda.

Selain itu, beberapa hasil survei, rumah dengan tipe 42 yang dibangun struktur atap baja ringan dan dinding bata, bisa menghemat biaya konstruksi kisaran hanya 31 juta (termasuk biaya menutup atap dan di luar pondasi).

Rangka baja ringan memiliki struktur atau bahan yang dapat disesuaikan dengan kondisi geografis suatu daerah.

Contoh bangunan milik Anda berada di tepi laut atau pantai, maka rangka baja ringan yang Anda gunakan akan dilapisi dengan bahan-bahan tertentu yang akan menyesuaikan dengan kontur area pantai (tentu saja tidak mudah berkarat). Apakah bahan kayu Anda memiliki keunggulan ini? Saya kira tidak.

Untuk melindungi lingkungan. Seperti yang kita ketahui bahwa hutan di Indonesia tidak hijau seperti dulu karena pembalakan liar. Oleh karena itu, dengan menggunakan atap baja ringan, itu sama dengan merawat lingkungan kita yang sudah rusak yang tidak menjadi lebih buruk.

Jadi sedikit gambaran tentang 6 hal utama mengapa Anda harus mulai melihat kerangka baja ringan sebagai salah satu elemen bangunan Anda.

Atap Rumah Menggunakan Galvalum
Atap Rumah Menggunakan Galvalum

Cara Memilih Baja Ringan Atap Rumah dengan Baik dan Benar

Merek apa yang pertama kali terlihat? apakah dari produsen terkenal atau kurang terkenal karena merek biasanya mempengaruhi kualitas baja ringan.

Bagaimana tingkat fleksibilitas yang dimiliki terlalu fleksibel atau terlalu keras? Baja ringan yang baik tidak terlalu keras dan tidak terlalu fleksibel.

Dilihat dari seberapa tebal? untuk ketebalan standar 0,75 mm untuk baja ringan yang baik harus ada stempel SNI di setiap batang untuk tidak membeli stempel yang tidak ada dengan baik karena kita tidak dapat mengenali apakah ketebalan baja ringan adalah 0,75 atau 0,65 jika ada stempel untuk setiap bilah kanan, kami tidak perlu mengukur ketebalan baja dengan meter mikro.

Cobalah Tanyakan terleboh dahulu sebelum membeli karena jenis baja ringan karena ada 2 jenis baja ringan Galvanize dan Zincalume tetapi untuk baja yang lebih baik itu jenis Zincalume karena memiliki komposisi terbaik yaitu campuran 55% aluminium 43,5% seng dan 1,5% silikon .

Tanyakan berapa jarak kuda baja ringan yang akan dipasang, untuk jarak standar kuda yang maksimum 120 cm, jadi jangan mendapatkan lebih dari 120 cm lebih erat.

Tanyakan berapa jarak Web yang akan diinstal? karena jarak web akan sangat mempengaruhi kekuatan kuda baja ringan. WEB (kaki penyangga kuda baja ringan) jarak web maksimum adalah 150 cm

Tanyakan surat garansi berapa lama akan diberikan untuk pemasangan garansi di rumah Anda.

Mintalah rencana menggambar untuk memasang atap di rumah Anda karena gambar itu akan menjadi referensi untuk Anda nanti bagaimana jarak kuda dan bagaimana model kuda baja ringan akan dipasang di rumah Anda.

Dan untuk derajat kemiringan standar adalah 30 derajat untuk ubin keramik, morando, beton dan sejenisnya jika untuk genteng logam bisa mencapai 25 derajat. Kemiringan juga mempengaruhi kebocoran atap Anda jika kemiringannya terlalu lembut air akan muncul di rumah Anda.

Kelebihan dan Kekurangan Atap Baja Ringan

Seperti yang Anda tahu, bahan bangunan yang baru saja diburu dan dicari adalah baja ringan. Bisa dikatakan baja ringan menjadi favorit banyak orang untuk bahan bangunan. Khusus untuk atap dan teras. Dengan semua kelebihan dan kekurangan atap baja ringan.

Dari segi harga, kualitas dan daya tahan. Padahal materi ini masih banyak diminati oleh banyak orang. Garis besar. Peran baja ringan sudah mulai menggantikan kayu sebagai bahan baku untuk atap dan teras rumah. Meski tidak semuanya. Tetapi baja ringan hampir mendominasi pasar bahan bangunan yang sebelumnya didominasi oleh kayu solid selama beberapa tahun terakhir.

Kelebihan Baja Ringan

Dalam artikel kami saat ini toko baja ringan Semarang akan membahas kelebihan dan kekurangan baja ringan. Jangan dipungkiri lagi jika material ini kini semakin menggeser kayu sebagai material utama untuk atap rumah.

Kayu yang biasanya digunakan sebagai bahan utama rangka atap sudah mulai sulit ditemukan, sehingga banyak orang yang mulai beralih menggunakan baja ringan sebagai pengganti. Dengan harga yang relatif sama. Baja ringan memiliki kelebihan dan kekurangannya sendiri yang tidak dimiliki kayu. Yang membuat baja ringan semakin diminati.

a. Kekuatan Baja Ringan
Sebagai bahan yang memiliki nilai harga cukup tinggi agar sesuai dengan harga kayu. Baja ringan memiliki banyak kelebihan yang membuatnya disukai oleh banyak orang. Baja ringan tidak hanya menawarkan kualitas tetapi juga desain material yang dapat memenuhi berbagai bentuk rumah.

Selain memiliki warna baja ringan yang netral, ia juga memiliki penampilan yang bagus dan tampak mewah. Jadi wajar kalau bahan yang satu ini punya banyak penggemar. Lalu selain itu kelebihan penampilan. Apa kelebihan lainnya.

b. Mudah dipasang
Baja ringan bisa dibilang paling disukai karena kemudahannya saat dipasang. Ini membuat baja ringan bisa mempercepat pemasangan atap di rumah. Rangka atap baja ringan juga tidak terlalu berat. Sehingga rangka tumpuan yang digunakan juga menjadi tidak terlalu banyak.

Pada atap konvensional, waktu yang dibutuhkan dalam proses pemasangan memiliki waktu yang jauh lebih lama daripada atap yang menggunakan rangka baja ringan. Sehingga pekerjaan atap biasanya dilakukan pada akhir konstruksi rumah, tetapi dengan adanya baja ringan.

Atap rumah dapat dilakukan lebih cepat dan dapat dibayar secara setengah dari rumah. Dan ini membuat proses pembangunan seluruh rumah lebih cepat. Keuntungan dan kerugian dari atap baja ringan dalam hal pemasangan tidak berarti bahan ini sulit dipasang. Tapi justru sebaliknya.

c. Dapat didaur ulang
Baja ringan meski memiliki harga yang tidak cukup murah. Namun bahan ini memiliki kelebihan lain yang mudah didaur ulang. Caranya adalah jika Anda telah mengganti salah satu bingkai di atap Anda; Anda tidak perlu membuang atau menghancurkan baja ringan yang tersisa yang Anda miliki. Yaitu bahan ini dapat didaur ulang untuk dijual dan digunakan kembali untuk bahan lainnya.

Ini berarti bahwa jika Anda memiliki residu baja ringan, Anda dapat menjualnya dan menjadikannya peluang bisnis yang potensial. Sisa baja ringan yang sudah jadi atau yang dalam bentuk lembaran yang tidak digunakan dapat dijual kembali dan digunakan sebagai bahan kios makanan jalanan.

Seperti kita ketahui bahwa saat ini banyak warung makan dibangun menggunakan baja ringan sebagai bahan bakunya. Karena ini dianggap lebih murah dan lebih efisien.

d. Lebih Tahan Lama dan Awet
Baja ringan selain menawarkan desain yang cukup minimalis dan juga memang identik dengan rumah minimalis. Bahan ini memiliki daya tahan yang cukup bagus dan dapat diandalkan. Itu sebabnya baja ringan selalu digunakan untuk material model perumahan minimalis karena menghemat waktu dan juga lebih efisien. Meski harganya sama dengan material kayu, material ini benar-benar menawarkan kelebihan dan kualitas yang sangat wajar.

e. Lebih Ringan dari Baja atau Kayu Konvensional
Keuntungan dan kerugian lain dari atap baja ringan adalah bahwa bahan ini memiliki bobot yang lebih ringan daripada baja konvensional dengan harga yang sama. Menyebabkan baja ringan menjadi lebih mudah dipasang dan digunakan sebagai pondasi rangka atap.

Ini juga menyebabkan teras dari baja ringan memiliki waktu pemrosesan yang jauh lebih cepat daripada jenis bahan lainnya. Bahkan pemasangan baja ringan bisa dikatakan tidak memakan waktu terlalu lama jika perhitungannya tepat.

f. Tahan api
Baja ringan tahan lama dan juga tahan lama. Kualitas lain yang ditawarkan oleh baja ringan dengan harga yang sama adalah bahwa bahan ini telah diuji ketahanannya terhadap api. Kalau kayunya memang punya aura terkesan wow, tapi sayang kayunya sama tidak punya kualitas tahan api seperti baja ringan. Jadi ketahanan baja ringan memang satu tingkat di atas kayu dalam hal keamanan.

Kekurangan Baja Ringan

a. Mudah runtuh dan Mudah Ditiup Angin
Dari segi kelebihan dan kekurangan atap baja ringan pemasangan baja ringan. Bahan ini memang memiliki kelebihan karena mudah dan fleksibel dalam hal pemasangan. Namun baja ringan memiliki ketahanan yang cukup lemah untuk ukuran bahan bangunan yang memang memiliki harga yang cukup mahal. Bahkan baja ringan memiliki harga yang hampir mendekati harga kayu solid.

Namun ini tetap tidak membuat baja ringan memiliki pertahanan yang cukup kuat dalam hal menghadapi angin. Kemudian baja ringan juga cukup mudah runtuh jika tidak benar-benar teliti dalam hal pemasangan. Ini berarti Anda harus benar-benar menggunakan pakar saat memasang materi ini untuk menghindari runtuh tiba-tiba.

b. Dapat berubah berantakan dan tidak tahan korosi
Selain itu mudah roboh dan mudah tertiup angin. Baja ringan juga memiliki kelemahan lain ketika kurang memperhatikan dalam hal pemasangan. Itu mudah berantakan dan juga mudah rusak.

Mungkin atap baja ringan memang memiliki tingkat keamanan yang tinggi karena terbukti tahan api dan juga lebih tahan lama. Tetapi kenyataannya adalah bahwa baja ringan rentan terhadap korosi atau yang biasa disebut karat. Ini sangat wajar karena bahan dasarnya terbuat dari besi.

Jadi cuaca, dan kelembaban dan bahan bangunan lainnya dapat menyebabkan baja ringan terkorosi. Tapi ini terbuka tidak bisa dihindari.

Jika Anda telah menggunakan baja ringan sebagai rangka atap. Anda harus memeriksanya setiap 2 hingga 5 tahun untuk memeriksa daya tahan serta mengganti bagian yang memiliki korosi. Ini juga untuk menjaga keamanan Anda dan keluarga Anda dari keruntuhan mendadak yang sering terjadi di atap.

Itulah beberapa kelebihan dan kekurangan atap baja ringan yang bisa Anda gunakan sebagai bahan pertimbangan sebelum membeli bahan yang satu ini. Jadi Anda bisa lebih berhati-hati.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel