Suplemen Diet Dapat Membantu Kesehatan Jantung

Suplemen Diet Dapat Membantu Kesehatan Jantung - Suplemen makanan yang populer dan banyak digunakan untuk nyeri sendi juga bisa bermanfaat bagi jantung Anda.

Menurut penelitian baru, Sumber yang Dipercaya diterbitkan dalam The BMJ, kebiasaan penggunaan suplemen glukosamin ditemukan terkait dengan risiko penyakit kardiovaskular (CVD) yang secara signifikan lebih rendah dan konsekuensi yang lebih parah seperti stroke.

Namun, para peneliti menunjukkan bahwa terlepas dari hubungan ini, pekerjaan mereka tidak membangun hubungan sebab akibat antara glukosamin dan hasil CVD yang lebih baik.

“Studi kami menunjukkan potensi efek menguntungkan baru dari glukosamin pada kesehatan jantung. Implikasi praktisnya adalah pada bukti lebih lanjut dari studi di masa depan, seperti uji klinis, yang memverifikasi efek seperti kausal, ”kata Dr. Lu Qi, seorang profesor di departemen epidemiologi di Universitas Tulane dan salah satu penulis penelitian.

Meskipun demikian, data dari penelitian ini kuat.

Glukosamin dan jantung yang berpotensi lebih sehat?
Menggunakan sumber daya kesehatan nasional di Inggris, Qi dan rekan-rekannya mengamati hasil hampir setengah juta orang. Individu melaporkan penggunaan suplemen dan diikuti, dalam beberapa kasus, hingga 10 tahun. Selama waktu itu, setiap peristiwa yang berhubungan dengan CVD direkam.

Tidak ada peserta penelitian yang memiliki CVD pada awal penelitian.

Selama masa tindak lanjut, mereka yang melaporkan menggunakan glukosamin memiliki risiko 15 persen lebih rendah secara keseluruhan dari kejadian CVD. Lebih lanjut dikaitkan dengan risiko kematian CVD 9% lebih rendah, penyakit jantung koroner, dan stroke, dibandingkan dengan yang bukan pengguna.

Para ahli lain mengatakan bahwa hasilnya terlihat menjanjikan, tetapi lebih banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk membangun mekanisme manfaat potensial glukosamin untuk kesehatan jantung.


“Efek pengurangan peristiwa yang dikaitkan dengan glukosamin perlu dibuktikan dalam studi kontrol acak yang melihat dosis tertentu, formulasi spesifik, dan rejimen,” kata Dr. Guy L. Mintz, direktur kesehatan dan lipidologi kardiovaskular di Sandra Atlas Bass Heart.

Rumah Sakit di Manhasset, New York. "Saya pikir ini adalah langkah pertama yang menjanjikan dalam mencari alat lain untuk mengurangi kejadian kardiovaskular."

Mintz tidak berafiliasi dengan penelitian ini.

Ini bukan studi pertama yang mencatat hubungan menguntungkan glukosamin dengan CVD.

Hasilnya sejalan dengan penelitian di Australia dari 2012Trusted Source terhadap 266.848 orang dewasa yang berusia 45 tahun ke atas. Para peneliti menemukan hubungan negatif antara mengambil glukosamin, penyakit jantung, dan kondisi kardiovaskular lainnya.

Para penulis studi itu mencatat bahwa temuan “pengungkapan” ini memerlukan penyelidikan lebih lanjut.

Apa yang dilakukan glukosamin?
Namun, masih ada yang tidak diketahui besar: Jika glukosamin sebenarnya melindungi jantung (dan itu masih besar jika), bagaimana cara kerjanya?

Jawabannya tidak jelas.

“Data tentang mekanisme terbatas. Saat ini kami hanya tahu sedikit tentang bagaimana glukosamin dapat memengaruhi kesehatan jantung, ”kata Qi.

Tapi, seperti yang ditunjukkan oleh Qi dalam penelitian ini, ada beberapa teori.

Peradangan umum terjadi pada pasien penyakit jantung dan stroke, dan diyakini berperan dalam penyakit kardiovaskular. Glucosamine tampaknya memiliki sifat anti-inflamasi, yang karenanya dapat bersifat preventif.

"Mekanisme manfaat ini tidak diketahui, tetapi tentu saja efek antiinflamasi glukosamin bisa menjadi penting dan menjelaskan temuan yang memicu pemikiran ini," kata Mintz.

Teori lain adalah bahwa suplementasi glukosamin dapat meniru efek biologis tertentu dari diet rendah karbohidrat yang membantu menurunkan risiko CVD.

Qi dan rekan-rekannya menunjukkan sebuah penelitian pada hewan pada tahun 2014. Sumber terpercaya yang menemukan glukosamin memperpanjang umur tikus yang menua sebagai bukti yang memungkinkan.

Uji klinis akan menjadi langkah selanjutnya yang diperlukan untuk lebih memahami apakah glukosamin benar-benar bermanfaat bagi kesehatan jantung.

Glukosamin adalah zat alami yang ditemukan dalam tubuh yang dikenal karena perannya dalam menjaga tulang rawan di antara sendi.

Umumnya aman bagi kebanyakan orang dengan dosis 1.500 miligram per hari. Namun, itu dapat menyebabkan beberapa reaksi yang merugikan, termasuk mual, muntah, diare, dan sakit perut.

Orang-orang dengan alergi kerang-kerangan dan mereka yang hamil atau menyusui sebaiknya tidak mengkonsumsi glukosamin.

Terlepas dari popularitasnya untuk pengobatan osteoarthritis, glukosamin tetap agak kontroversial, karena bukti efektivitasnya beragam.

Garis bawah
Glucosamine, suplemen makanan populer untuk radang sendi dan nyeri sendi, juga bisa bermanfaat untuk penyakit kardiovaskular (CVD).

Penelitian baru yang melibatkan hampir setengah juta peserta menemukan bahwa kebiasaan mengonsumsi glukosamin dikaitkan dengan 15% risiko keseluruhan lebih rendah dari kejadian CVD, dibandingkan dengan bukan pengguna.

Lebih lanjut dikaitkan dengan risiko kematian CVD 9% lebih rendah, penyakit jantung koroner, dan stroke, dibandingkan dengan yang bukan pengguna.

Para peneliti mengatakan tidak ada cukup bukti untuk mendukung hubungan sebab akibat antara suplemen glukosamin dan risiko CVD yang lebih rendah.

Glukosamin banyak tersedia di Amerika Serikat. Efektivitasnya dalam mengobati radang sendi dan nyeri sendi masih belum jelas, meskipun sudah populer.

Sumber :

Hanya berbagi Informasi Saja, Nggak Aneh-Aneh