Ingin Diet? Jangan Asal Ikuti Diet Dari Media Sosial

Ingin Diet? - Instagram bukan tempat terbaik untuk mendapatkan saran tentang penurunan berat badan. Itu mungkin tampak seperti sebuah pemberian, tetapi tidak dapat disangkal daya tarik yang kuat dari model dan influencer media sosial lainnya memberikan saran atau menjajakan suplemen penurun berat badan yang menakjubkan berikutnya melalui platform online.

Rata-rata konsumen cenderung cukup pintar untuk menghindari penipuan teh kurus, tetapi menemukan informasi berkualitas tinggi tentang diet melalui blog dan media sosial masih bisa sulit.

Masalahnya: Kebanyakan pemberi pengaruh penurunan berat badan tidak tahu apa yang mereka bicarakan.

Sekarang sebuah penelitian baru yang baru-baru ini dipresentasikan pada Kongres Eropa tentang Obesitas (ECO) di Glasgow menempatkan beberapa ilmu pengetahuan di balik kesimpulan itu.

Studi ini menemukan bahwa hanya satu dari sembilan blogger kesehatan dan berat badan paling populer di Inggris yang membagikan saran yang baik dan berdasarkan bukti.

"Kami menemukan bahwa sebagian besar blog tidak dapat dianggap sebagai sumber informasi manajemen berat yang kredibel, karena mereka sering menyajikan pendapat sebagai fakta dan gagal memenuhi kriteria gizi Inggris," kata penulis pertama studi tersebut, Christina Sabbagh, MSc, kebijakan dan asisten peneliti di Obesity Action Scotland.

"Ini berpotensi berbahaya, karena blog ini menjangkau khalayak luas," katanya.

Apa yang ditemukan para peneliti
Para peneliti memasukkan influencer berdasarkan serangkaian kriteria, seperti memiliki lebih dari 80.000 pengikut di media sosial, verifikasi "centang biru" pada dua atau lebih platform media sosial, dan blog manajemen berat badan yang aktif.

Konten influencer hal-hal seperti saran diet dan rencana makan - dianalisis terhadap faktor kredibilitas yang meliputi bias, kepatuhan terhadap kriteria gizi, transparansi, dan penggunaan sumber daya lainnya.


Pada dasarnya, apakah influencer menggunakan pengetahuan mapan tentang nutrisi dan penurunan berat badan, dan apakah mereka akan mengetahui dari mana informasi ini berasal?

Dari sembilan influencer yang termasuk dalam penelitian ini, hanya satu yang lulus tes dan dianggap memberikan saran yang kredibel.

Adapun rencana makan dari blog-blog ini, para peneliti melihat 10 resep dan menganalisisnya untuk informasi nutrisi dasar, termasuk kandungan kalori, gula, garam, dan nutrisi makro. Hanya tiga dari mereka yang berada dalam kisaran sasaran kalori kesehatan UK saat ini.

Selain itu, lebih dari setengah influencer mempresentasikan klaim dan pendapat nutrisi sebagai fakta tanpa memberikan referensi berbasis bukti.

"Saya tidak terkejut dengan hasilnya, karena tidak ada gelar atau proses persetujuan untuk memasang halaman blog atau media sosial," kata Kristin Kirkpatrick, seorang ahli diet terdaftar yang memiliki manajer layanan nutrisi kesehatan di Cleveland Clinic Wellness Institute di Ohio.

"Ini membuat frustasi pada dua tingkatan," kata Kirkpatrick, yang tidak terlibat dalam penelitian ini. “Ahli diet menjalani pendidikan dan pelatihan yang ketat dan memahami mekanisme rumit di balik pencernaan dan metabolisme. Kami juga sering merupakan para ahli yang harus menghabiskan waktu berharga selama mitos-mitos penolakan kerja yang mungkin didengar pasien di media sosial. ”

Mungkin tidak mengejutkan, yang mempengaruhi dalam penelitian yang dianggap memberikan informasi yang kredibel adalah ahli gizi terdaftar dengan gelar.

Baik Kirkpatrick dan Sabbagh setuju bahwa influencer media sosial memiliki platform yang kuat yang dapat digunakan untuk kebaikan. Namun, sebagaimana ditunjukkan oleh penelitian ini, kemungkinan besar mereka menyebarkan informasi yang tidak akurat.

"Informasi yang salah ini dapat bertindak untuk melemahkan upaya mereka yang menyediakan kampanye berbasis bukti," kata Sabbagh kepada Healthline.

Dia berharap pekerjaannya memiliki potensi untuk menginformasikan kebijakan publik di masa depan dan mengurangi penyebaran informasi terkait kesehatan dan penurunan berat badan.

"Dunia online sangat sulit untuk diatur, jadi mungkin memperkenalkan skema verifikasi di mana seorang blogger dapat diberikan lencana kredibilitas untuk ditampilkan di blog mereka sehingga publik dapat melihatnya setidaknya telah diperiksa," katanya.

Bendera merah media sosial
Untuk saat ini, masih ada beberapa cara untuk mengidentifikasi tanda-tanda peringatan untuk informasi yang salah atau menyesatkan :
  1. Apakah influencer memiliki kualifikasi yang sesuai? Periksa bagian "tentang saya" untuk mencari kredensial yang dapat diverifikasi dari lembaga terakreditasi.
  2. Apakah mereka transparan dengan di mana mereka mendapatkan informasi mereka (menautkan ke sumber atau termasuk kutipan)?
  3. Apakah rekomendasi mereka berdasarkan fakta atau pendapat? Menautkan atau mengutip studi ilmiah adalah indikasi yang baik bahwa mereka menggunakan informasi berbasis bukti.
  4. Apakah mereka mengkritik kelompok makanan atau makanan tertentu? Apakah mereka merekomendasikan program yang terutama melibatkan pil, teh, atau suplemen khusus lainnya? Ini bisa menjadi bendera merah yang rencananya tidak dapat dipercaya.
Tapi intinya adalah bahwa ketika datang ke penurunan berat badan dan pengaruh nutrisi, waspadalah.

"Secara keseluruhan, ini menunjukkan bahwa blog manajemen berat badan yang dijalankan oleh influencer media sosial tidak semua dapat direkomendasikan sebagai sumber daya yang kredibel untuk manajemen berat badan," kata Sabbagh.

Sumber :

Lorem ipsum is simply dummy text of the printing and typesetting industry.