Cara Mengatasi Gusi Bengkak dengan Tepat

Penyakit Gusi - Artritis reumatoid dan pneumonia hanyalah dua penyakit yang dikaitkan dengan penyakit gusi. Penyakit Gusi biasanya bengkak namun ada beberapa kasus gusi tidak bengkak tapi sakit nyut nyutan padahal gigi tidak berlubang.

Penyakit gusi bengkak dan gusi tidak bengkak jangan diremehkan apalagi di abaikan karena bisa jadi tumbuh menjadi penyakit gusi akut susah di sembuhkan. Gusi belakang sering bengkak sudah hal biasa karena makana di kunyah lalu menmpel pada gigi dan gusi berujung benjolan di area gusi.

Tidak kebayang jika gusi bengkak pada anak, kasihan sekali belum kuat menahan rasa sakit dan pastinya buah hati susah makan. Jangan panik, Gusi bengkak pada anak paling sering terjadi karena Si Kecil sedang tumbuh gigi, periksa ke dokter anak.

Menurut sebuah studi baru yang diterbitkan dalam jurnal Science Advances, bakteri yang biasanya ada di mulut juga dapat melepaskan racun yang masuk ke otak. Sesampai di sana, mereka dapat berkontribusi pada penyakit Alzheimer.

Sementara dokter gigi di seluruh dunia mengangkat tangan mereka dan berkata, “Suruh Anda menyikat gigi dua kali sehari!” Inilah yang sedang terjadi dan apa yang dapat Anda lakukan untuk melindungi kesehatan Anda.

Bakteri mulut 101
Lebih dari 6 miliar Sumber bakteriTrusted, termasuk 700 spesies yang berbeda, tinggal di dalam mulut Anda. Beberapa meningkatkan kesehatan, yang lain memicu penyakit.

"Perkiraan yang masuk akal tentang jumlah spesies yang 'buruk' kira-kira 15 sampai 20, tetapi itu akan terus berkembang ketika kita belajar lebih banyak tentang bagaimana spesies ini berinteraksi satu sama lain," kata Tara Fourre, manajer penelitian untuk kesehatan mulut global inovasi dan mikrobiologi di Johnson & Johnson.

Mulut Anda, atau apa yang oleh para ilmuwan disebut sebagai microbiome oral, adalah "komunitas kompleks dengan banyak komunikasi antara bakteri dari spesies yang sama maupun lintas spesies," kata Fourre.

Ketika gigi Anda terasa berlendir dan perlu disikat, Anda merasakan kehadirannya.

Bakteri oral juga tumbuh subur di dalam pipi dan lidah, langit-langit, amandel, dan gusi. Mulut Anda adalah habitat yang bagus untuk mikroorganisme bersel tunggal. Ini selalu lembab, memiliki pH yang cukup netral, dan suhu yang nyaman. Namun terlepas dari lingkungan yang sempurna ini, tidak semua kuman di mulut Anda tetap diam.

"Sekitar dua lusin spesies oral dapat dikaitkan dengan penyakit atau kondisi di bagian lain tubuh," kata Fourre.

Anda menelan banyak bakteri yang berakhir di usus Anda, tetapi aliran darah Anda juga merupakan bentuk transportasi yang nyaman. Setiap kali Anda mengunyah, menyikat, atau benang, kuman-kuman ini terdorong ke pembuluh kecil di gusi Anda.

Credit : Pinterest
"Gigi terbuat dari struktur sel yang sama dengan tulang," kata Mark Burhenne, DDS, pendiri AsktheDentist.com. "Mereka unik, namun, karena mereka adalah satu-satunya komponen tubuh yang menembus kulit dengan tulang di pangkalan."

Basis setiap gigi Anda dilindungi oleh apa yang disebut lebar biologis.

"Anggap saja sebagai paking pelindung di mana, di mulut yang sehat, sistem kekebalan mencegah serangga memasuki tubuh dan menyebabkan infeksi," kata Burhenne.

Tetapi ketika Anda memiliki penyakit gusi kronis atau infeksi mulut lainnya, anjing laut ini rusak.

"Ketika bakteri mulut masuk ke aliran darah, ia dapat melakukan perjalanan ke organ-organ di seluruh tubuh, termasuk otak," jelas Burhenne.

Ketika kuman mulut menjadi nakal
Salah satu organisme yang dikenal dengan kemampuan untuk menyebabkan kerusakan di bagian lain dari tubuh adalah Porphyromonas gingivalis, atau Pg.

"Pg penuh kejutan dan patut mendapat perhatian lebih banyak daripada yang didapatnya," kata Jan Potempa, PhD, DSc, seorang profesor di Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Louisville, kepala departemen mikrobiologi di Universitas Jagiellonian di Krakow, Polandia, dan seorang peneliti untuk penelitian ini. "Itu adalah pemimpin geng sejati yang mengubah mikroba baik menjadi mikroba jahat."

Tergantung pada di mana dalam tubuh ia memutuskan untuk pergi, Pg telah dikaitkan dengan sejumlah masalah kesehatan yang serius, termasuk pneumoniaTrusted Source, rheumatoid arthritisTrusted Source, penyakit jantungTrusted Source, hepatitis, dan kanker kerongkongan.

Para peneliti sekarang tahu itu bisa menyelinap melintasi penghalang darah-otak, jaringan sel padat yang melindungi otak dari zat berbahaya. Sesampai di sana, Pg dapat menyebabkan perubahan patologis.

Potempa dan peneliti lain mengamati Pg dalam otak orang yang meninggal dengan penyakit Alzheimer. Tetapi yang benar-benar mengejutkan adalah "menemukan protein utama Pg, yang disebut gingipain, pada otak pada tingkat yang jauh lebih tinggi daripada pada orang sehat secara mental pada usia yang sama," kata Potempa.

Dan ketika tikus terinfeksi secara oral dengan Pg, sidik jari DNA yang sama ditemukan di otak mereka, serta perubahan yang biasanya terlihat pada orang dengan penyakit Alzheimer.

"Hasil ini tidak hanya sangat mendukung bahwa infeksi otak Pg dapat menggarisbawahi penyakit Alzheimer, tetapi juga menunjukkan gingipain sebagai faktor utama," kata Potempa.

Perang gusi
Dalam studi tersebut, Potempa dan peneliti lain juga menguji kemampuan obat eksperimental yang dikenal sebagai COR388 untuk menetralkan gingipain dan memblokir infeksi otak.

Pada hewan yang menerimanya, "tingkat DNA Pg tidak hanya berkurang, tetapi juga patologi khas untuk [penyakit Alzheimer] tidak berkembang di otak mereka," kata Potempa.

COR388 saat ini dalam uji klinis fase 1 untuk penyakit Alzheimer. Studi terpisah sedang menguji cara lain untuk memberantas Pg, dari antibodi yang dapat mencegahnya menyebar ke vaksin yang mungkin.

Para ilmuwan juga berusaha memahami lebih banyak tentang bakteri "jahat" secara umum. Johnson & Johnson menggunakan air liur yang disumbangkan dari karyawannya untuk mencoba meniru mikrobioma oral dan 700 spesiesnya di laboratorium.

Sementara itu, “Migrasi bakteri dari satu bagian tubuh adalah proses alami. Anda tidak dapat sepenuhnya mencegahnya, "kata Fourre. "Tetapi jumlah bakteri yang bisa masuk ke aliran darah dapat dikurangi dengan perawatan mulut yang lebih baik."

"Ada miliaran bakteri di dalam mulut, dan penting untuk menjaganya tetap pada sisi spektrum yang sehat," katanya.

Berikut cara melakukannya:

Sikat
Dan selalu lakukan ini selama dua menit penuh.

"Dengan mengacaukan biofilm pada gigi Anda ketika Anda menyikat, Anda dapat mencegah serangan asam yang disebabkan oleh bakteri jahat yang berkumpul di area tertentu," kata Burhenne.

Flossing sama pentingnya. Ini membantu mengeluarkan sedikit makanan yang jika tidak mengumpulkan bakteri dan berkontribusi terhadap peradangan dan infeksi pada gusi.

Obat kumur
Burhenne tidak merekomendasikan obat kumur sebagai bagian dari rutinitas gigi harian. "Ini terlalu mengganggu microbiome oral untuk memungkinkan pertumbuhan bakteri baik," katanya.

"Bandingkan dengan menggunakan antibiotik: Kadang-kadang, ini mungkin membantu untuk menghilangkan infeksi, tetapi jika Anda menggunakan antibiotik setiap saat Anda akhirnya tidak memiliki sistem kekebalan yang tersisa," tambah Burhenne.

Makan lebih banyak buah dan sayuran
Sebuah studi Veteran Negeri Sumber terpercaya 625 pria menemukan bahwa makan makanan serat tinggi, terutama buah-buahan dan sayuran, mengurangi perkembangan penyakit gusi. Serat menciptakan lebih banyak air liur di mulut, yang membantu menyingkirkan kelebihan makanan dan mengimbangi asam-asam berbahaya.

Bilas dengan air setelah makan
Alih-alih meraih obat kumur, "[Anda] jauh lebih baik berkumur dengan air setelah makan karbohidrat tinggi dan camilan kemudian menyikat 30 hingga 45 menit kemudian," kata Burhenne. "Air membantu melindungi kumpulan bakteri sampai Anda bisa menyikat."

Waspada jika Anda sudah memiliki masalah kesehatan
"Orang dengan penyakit tertentu lebih berisiko terkena penyakit mulut karena mereka sudah mengalami kegagalan sistem kekebalan tubuh," kata Burhenne. "Sangat mudah bagi sebagian orang untuk melihat masalah gigi atau mulut sebagai hal yang benar-benar terpisah dari penyakit atau penyakit lain, tetapi bukan itu cara tubuh bekerja."

Sumber :

Hanya berbagi Informasi Saja, Nggak Aneh-Aneh