Ilmu Data vs Statistik, dan Apa Bedanya? - BENDEBESAH.COM Ilmu Data vs Statistik, dan Apa Bedanya? - BENDEBESAH.COM bendebesah bendebesah media informasi dan tutorial terbaru

Ilmu Data vs Statistik, dan Apa Bedanya?

Ilmu Data vs Statistik - Ilmu data tidak boleh disalahartikan sebagai statistik. Meskipun kedua bidang ini menggabungkan keterampilan yang sama dan berbagi tujuan bersama (seperti menggunakan sejumlah besar data untuk mencapai kesimpulan), mereka unik dalam satu aspek yang jelas.

Ilmu data, yang merupakan bidang yang lebih baru, sangat didasarkan pada penggunaan komputer dan teknologi. Ini mengakses informasi dari database besar, menggunakan kode untuk memanipulasi data, dan memvisualisasikan angka dalam format digital.

Statistik, di sisi lain, umumnya menggunakan teori yang sudah mapan dan lebih fokus pada pengujian hipotesis. Ini adalah disiplin yang lebih tradisional yang, dari perspektif luas, berubah sedikit selama 100 tahun terakhir atau lebih, sementara ilmu data pada dasarnya telah berkembang dengan meningkatnya penggunaan komputer.

Ilmu Data dan Statistik, apa bedanya?

Siapa Kandidat yang Baik?
Jadi apa ciri-ciri utama seorang ilmuwan data? Bagaimana Anda bisa menentukan apakah Anda memiliki kemampuan dasar yang dibutuhkan untuk karier yang panjang di bidang ilmu data? Ada banyak karakteristik unik yang berlaku untuk ilmu data, sehingga kemungkinan Anda memiliki satu atau lebih keterampilan ini.

Pertama-tama, Anda harus memiliki sifat penasaran yang mendorong pengejaran belajar yang konstan. Ada begitu banyak area dan begitu banyak poin data untuk dianalisis, sehingga seorang ilmuwan data harus memiliki rasa ingin tahu yang melekat yang mendorong kebutuhan mereka untuk menemukan jawaban.

Anda juga akan membutuhkan kemampuan yang kuat untuk organisasi. Seperti yang kami katakan sebelumnya, ada jutaan titik data potensial, sehingga menjaga masing-masing dengan mudah tersimpan di sudut kecilnya sendiri, dan memastikan informasi diatur dengan cara yang bermanfaat sangat penting. Organisasi yang baik akan membantu Anda mencapai kesimpulan yang tepat di akhir pekerjaan Anda.

Anda mungkin akan menemukan bahwa jalur karier ini terkadang penuh dengan frustrasi, sehingga dosis keras kepala yang baik adalah hal yang baik. Ketika segala sesuatunya menjadi sulit dan sepertinya tidak mungkin ada jawaban untuk masalah, seorang ilmuwan data yang baik akan terus mengatur ulang, menganalisis ulang, dan mengerjakan data dengan harapan bahwa perspektif baru akan mengarah ke momen "Eureka!".


Ciri-ciri lain, seperti kreativitas, kemampuan kuat untuk tetap fokus, dan perhatian mendalam terhadap detail, semuanya akan membantu Anda menjadi ilmuwan data.

Langkah-langkah untuk Menjadi Ilmuwan Data
Ada tiga langkah umum untuk menjadi ilmuwan data:
  1. Dapatkan gelar sarjana dalam bidang IT, ilmu komputer, matematika, fisika, atau bidang terkait lainnya;
  2. Dapatkan gelar master dalam data atau bidang terkait;
  3. Dapatkan pengalaman di bidang yang ingin Anda tangani (mis. Kesehatan, fisika, bisnis).
Persyaratan Pendidikan Ilmuwan Data
Ada banyak jalur untuk mendapatkan karir di bidang sains data, tetapi untuk semua maksud dan tujuan, sama sekali tidak mungkin untuk memulai karir di bidang tanpa pendidikan tinggi. Anda akan, paling tidak, membutuhkan gelar sarjana empat tahun.

Perlu diingat, bagaimanapun, bahwa 73% dari profesional yang bekerja di industri ini memiliki gelar sarjana dan 38% memiliki gelar PhD. Jika tujuan Anda adalah posisi kepemimpinan yang maju, Anda harus mendapatkan gelar master atau doktor.

Beberapa sekolah menawarkan gelar ilmu data, yang merupakan pilihan yang jelas. Gelar ini akan memberi Anda keterampilan yang diperlukan untuk memproses dan menganalisis serangkaian data yang kompleks, dan akan melibatkan banyak informasi teknis terkait statistik, komputer, teknik analisis, dan banyak lagi. Sebagian besar program ilmu data juga akan memiliki elemen kreatif dan analitis, memungkinkan Anda untuk membuat keputusan penilaian berdasarkan temuan Anda.

Meskipun gelar ilmu data adalah jalur karier yang paling jelas, ada juga gelar teknis dan berbasis komputer yang akan membantu meluncurkan karier ilmu data Anda. Gelar umum yang membantu Anda mempelajari ilmu data meliputi:
  1. Ilmu Komputer
  2. Statistik
  3. Fisika
  4. Ilmu kemasyarakatan
  5. Matematika
  6. Matematika terapan
  7. Ekonomi
Pada akhir satu atau lebih derajat ini, Anda kemungkinan akan memiliki berbagai keterampilan yang berlaku untuk ilmu data. Keterampilan ini termasuk eksperimen, pengkodean, pemecahan masalah kuantitatif, penanganan set besar data, dan banyak lagi.

Kemampuan untuk memahami orang, bisnis, dan pemasaran juga merupakan alat yang ampuh dalam karir ilmu data. Keterampilan sering disorot dalam bisnis, psikologi, ilmu politik, dan berbagai derajat seni liberal. Ini sering minor, melengkapi gelar ilmu data atau gelar teknis.

Spesialisasi
Ilmu data dibutuhkan oleh hampir setiap bisnis, organisasi, dan agensi di negara ini dan di seluruh dunia, sehingga pasti ada peluang untuk spesialisasi. Banyak ilmuwan data akan sangat terspesialisasi dalam bisnis, seringkali segmen ekonomi tertentu (seperti otomotif atau asuransi) atau bidang terkait bisnis seperti pemasaran atau penetapan harga.

Misalnya, seorang ilmuwan data dapat berspesialisasi dalam membantu dealer mobil menganalisis informasi pelanggan mereka dan membuat kampanye pemasaran yang efektif. Ilmuwan data lain dapat membantu rantai ritel besar menentukan kisaran harga yang sempurna untuk produk mereka.

Beberapa ilmuwan data bekerja untuk Departemen Pertahanan, yang berspesialisasi dalam analisis tingkat ancaman, sementara yang lain berspesialisasi dalam membantu bisnis startup kecil menemukan dan mempertahankan pelanggan.

Sumber :

0 Response to "Ilmu Data vs Statistik, dan Apa Bedanya?"

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel