Gegara di Ejek Tak Kunjung Nikah, 56 Orang Nyawa Melayang dalam Waktu 8 jam

Berita hari ini - Tercatat menghilangkan nyawa paling mengerikan yang pernah ada di dunia ini, pasti kalian akan heran alasan semua ini, hanya urusan sepele bisa menjadi kasus kriminal dan sampai saat ini tidak pernah terjadi lagi. Seperti terjadi di Korea Selatan adalah secara massal yang dilakukan oleh Woo Bum-kon.

Woo Bum-kon dapat melayangkan 56 nyawa dan melukai 35 orang meskipun profesinya adalah seorang polisi.

Peristiwa berdarah terjadi hanya dalam waktu delapan jam.

Dalam sejarah Korea Selatan, insiden itu terjadi pada 26 April hingga 27 April 1982.

Mulai dari lalat
Dari New York Times, sore itu, 26 April 1982 Woo Bum-kon sangat marah karena tindakan pacarnya, Chun Mal-soon.

Chun menepuk lalat di dada tidur Woo. Marah, Woo Bum-kon meninggalkan rumah dan pergi ke kantor polisi untuk bertugas sekitar jam 4 sore

Menurut laporan, Woo dipanggil untuk minum banyak alkohol dan mabuk berat.

Sekitar pukul 07.30, Woo kembali ke rumah dan menyiksa pacarnya dengan meluncurkan pukulan dan tendangan. Dia juga merusak perabotan sebelum pergi ke gudang senjata. Woo membawa senjata api, 144-180 amunisi, dan tujuh granat.

Sekitar jam 9:30 pagi, Woo menembak korban pertamanya. Dia kemudian pergi ke kantor pos setempat dan menembak tiga operator telepon.


Woo dan memutus sambungan telepon sehingga tidak ada yang bisa melakukan panggilan darurat.

Setelah itu, Woo Bum-kon pergi ke pasar di Desa Togongni.

Dia mengangkat granat dan menembaki semua orang yang melewati daerah itu.

Chun Mal-soon juga mendapat gambar yang menyentuh bagian mencari Woo.

Dari sana, Woo Bum-kon mulai berpindah dari satu desa ke desa lainnya.

Woo secara acak memasuki rumah-rumah. Dia menggunakan statusnya sebagai petugas polisi untuk mengelabui orang-orang lalu membunuh mereka.

Pukul 10:30, Woo mengambil sandera sandera berusia 16 tahun dan pindah ke Ungye-Ri.

Di sana Woo memberi tahu mereka untuk membeli minuman dari toko kelontong.

Setelah permintaannya diikuti, Woo mencari remaja itu dan menyerang pemilik toko dan keluarga.

Di desa, Carry Woo membunuh 18 orang.
Dia pindah ke Pyongchon-Ni dan menembak keluarga empat orang. Sebanyak 24 nyawa hilang di Pyongchon karena tindakan kejam Woo Bum-kon.

Polisi Korea Selatan kesulitan membunuh Woo karena para pelaku terus bergerak di bawah kegelapan.

Tindakan Woo berakhir di rumah penduduk. Dia kemudian memilih bunuh diri dengan meledakkan dirinya menggunakan dua granat yang dia pegang. Orang-orang di rumah juga terbunuh.

Media memberitakan tindakan kejam Woo Bum-kon (epochaplus. cz)

Berdasarkan laporan, tindakan Woo menghilangkan nyawa orang dan menjadi satu-satunya anggota.

Chun Mal-soon menjelaskan, Woo ternyata mengalami gangguan mental dan tersinggung karena bujangan tetangganya yang mencemoohnya karena tidak menikah.

Selain itu, Menteri Dalam Negeri Korea Selatan Suh Chung Hwa dan kepala polisi nasional Ahn Ung Mo menawarkan diri untuk mengundurkan diri.

Kepala polisi provinsi ditangguhkan dan empat petugas polisi lainnya ditangkap.

Mereka dituduh mengabaikan tugas mereka, menghapus Woo dan tidak mengambil senjata, amunisi dan granat.

Terima kasih telah mengunjungi website ini dan selalu kunjungi website bendebesah, jangan lupa share agar lebih bermanfaat.

Artikel Terkait