Komplikasi dalam Kehamilan, Dua Keguguran, dan Ibu Pada Usia 35

Ayo Sehat - Hal pertama yang Anda tanyakan setelah Anda menikah - kapan Anda akan merencanakan kehamilan?

Bagaimana reaksi seseorang terhadap pertanyaan seperti itu? Hingga saat ini saya tidak memiliki jawaban untuk pertanyaan ini. Saya telah belajar, apa pun yang Anda lakukan, kerabat hanya akan bertanya, bertanya, dan bertanya. Tapi, apa yang dilakukan seseorang ketika suamimu menanyakan pertanyaan-pertanyaan ini?

Ketika saya berusia 35 tahun, hal pertama yang suami saya tanyakan kepada saya, jika saya serius untuk membesarkan keluarga. Saya bertanya-tanya - apakah saya?

Apakah ada jawaban yang benar untuk pertanyaan ini? Untuk saya,

Saya telah kehilangan semua harapan dengan dua keguguran sebelumnya dan berada di sisi yang lebih berat tidak membantu sama sekali.

Di atas semuanya, saya memiliki kasus yang parah bukan hanya satu fibroid multipel, seukuran lemon.

komplikasi pada kehamilan
Sekarang inilah yang terjadi dengan kehamilan saya
Baru sebulan sejak suami saya menghabisi saya keluarga Q dan terbanting! Bulan depan saya mengetahui bahwa saya hamil (untuk ketiga kalinya). Coba tebak reaksi saya.



Saya terkejut, mengapa? Karena, tanpa interaksi fisik apa pun selama dua bulan, dan seminggu periode, saya hamil.

Sperma kecil itu entah bagaimana menemukan jalannya. Terkekeh !!

Sepanjang hidupku aku tidak pernah membutuhkan seorang dokter kandungan. Dan setiap kali saya membutuhkan seorang ginekolog, itu adalah berita buruk.

Saya sangat berhati-hati kali ini dan selalu digunakan untuk tetap ragu - “bagaimana jika?” Saya terus bertanya-tanya apakah ada dokter yang tepat untuk saya yang dapat mengubah kalimat 'ketiga kalinya adalah pesona' yang benar bagi saya. Jadi kami baru saja masuk ke rumah sakit dan bertemu dokter yang bisa kami lihat lebih dulu.

Dia menyambut kami dengan senyum hangat dan sifat keibuan. Nah, dengan kepribadian itu, dia memenangkan saya dan mendapatkan kepercayaan instan saya. Konsultasi kami berjalan dengan baik dan kami senang. Hari berikutnya - saya mengalami pendarahan hebat.

Terkejut akan menjadi kata yang tidak cocok. Mungkin hancur, ya, sekarang itu kata yang tepat untuk situasi ini. Semua gambar dan perasaan masa lalu mulai mengambang dalam pikiran saya dan saya tidak bisa berhenti memikirkan "prosedur aborsi".

Kami bergegas ke dokter, semuanya tersebar dan pecah, berantakan. Satu pandangan dan satu kata dari dokter menenangkan kami, dia berkata, "jika saya bisa merasakan detak jantung janin, saya bisa menyelamatkannya".

Tebak apa!! Kami memiliki detak jantung !!!! Saya berada di awan 9, kebahagiaan mengelilingi saya.

Hal berikutnya yang saya tahu adalah saya akan dirawat di rumah sakit untuk rutinitas keamanan. Keesokan paginya aku bangun dengan grogi dan kabur. Hal terakhir yang saya dengar sebelum kembali tidur nyenyak adalah kata-kata dokter saya - “Saya ingin menyelamatkan bayi ini”. Kata-kata ini terus terngiang di telinga saya selama kehamilan saya.

Perjalanan tidak berhenti sampai di sini. Satu bulan melewati rawat inap saya mengalami pendarahan untuk kedua kalinya. Sekali lagi, hidup saya sepertinya terhenti. Apa sekarang! Yah, saya menarik nafas dalam-dalam dan pergi ke dokter dengan keyakinan penuh, jika dia bisa menyelamatkan saya sekali, pasti dia dapat menyelamatkan saya untuk kedua kalinya juga.

Lihatlah, janin kecil saya aman, sehat dan nyaman di dalam rahim saya.

Seiring berjalannya hari, semuanya baik-baik saja sampai saya memasuki bulan kesembilan saya.

Tidak ada gerakan atau tindakan apa pun di perut saya, saya khawatir. Mengapa bayinya tidak bergerak, tidak ada tendangan, tidak ada dorongan. Apa yang terjadi?! Saya mencoba semua solusi yang mungkin untuk membuat bayi bergerak tetapi tidak ada perubahan dalam situasi.

Segera, saya bergegas ke rumah sakit di mana saya hampir mengalami serangan jantung kecil atau lebih pada waktu itu. Perawat dan dokter dipanggil. Sonografi menunjukkan bahwa bayi itu sedang tidur dan tiba-tiba terbangun oleh suara banyak orang di sekitar saya dan mulai menendang.

Kebahagiaan yang saya rasakan saat itu tidak dapat diungkapkan dengan kata-kata. Saya berterima kasih kepada bintang saya dan banyak berdoa untuk beberapa minggu terakhir saya untuk pergi tanpa kejutan lagi.

Terima kasih Tuhan karena telah menghujani berkat-Nya. Saya melahirkan bayi yang sehat.

Sekarang, dengan anak kecil saya di pelukan saya dan dipeluk olehnya dengan binar nakal di matanya ... Saya tidak bisa berhenti berterima kasih kepada bintang saya untuk mendapatkan dokter ini dalam hidup saya.

Sudah satu tahun sekarang dan dia tumbuh dengan sangat cepat. Saat menulis pengalaman saya, saya merasakan semua perasaan dan emosi yang saya rasakan saat itu.

Bagi wanita mana pun, ini adalah perjalanan yang luar biasa dengan banyak sekali petualangan, meskipun itu mungkin tampak seperti cakewalk bagi banyak orang, tetapi tanyakan kepada para ibu yang benar-benar berisiko selama kehamilan mereka. Mimpi buruk akan meremehkan selama sembilan bulan sampai melahirkan.

Tips untuk mengharapkan ibu dengan komplikasi pada kehamilan

  • Tempat tidur lengkap. Jangan pernah melewatkan ini atau menganggapnya enteng.
  • Simpan bantal di bawah kaki Anda (istirahatkan betis Anda di atas bantal).
  • Percayai dokter Anda dan ikuti petunjuknya. Tentu saja Anda dapat memeriksa google untuk sedikit keraguan. Tetapi pastikan Anda berkonsultasi dengan dokter kandungan juga.
  • Minum obat dan makanan tepat waktu.
  • Tidur, tidur, dan lebih banyak tidur adalah mantra untuk kehamilan yang sehat.
  • Bicaralah kepada beberapa ibu hamil lainnya dan bagikan catatan dengan mereka.
  • Kapan saja Anda merasa bayi Anda tidak menendang atau tidak aktif selama lebih dari 1,5 jam; memiliki sesuatu yang sangat manis atau mendengarkan musik, bayi Anda akan segera merespon. Jika Anda masih merasa tidak ada aktivitas, segeralah bergegas ke ginekolog terdekat Anda. Tidak ada yang perlu dikhawatirkan karena 99% dari waktu bayi tidur yang membuat kami khawatir.
  • Jika Anda pernah menemukan bercak darah atau bercak, segeralah berkonsultasi dengan dokter. Dalam banyak kasus tidak ada yang perlu dikhawatirkan karena darah dari plasenta menetes keluar.
  • Jika Anda memiliki rahim rendah di bulan ke-5, rekomendasi pribadi saya adalah, 'JANGAN' bangun dari tempat tidur dan berbaring dengan bantal di bawah kaki Anda. Hanya sekitar 5 hari dan bayi Anda akan kembali ke tempat yang tepat setelah itu.
  • Saya harap ini akan membantu Anda. Saya masih bertemu banyak orang yang sudah bertanya kepada saya - "jadi, kapan yang kedua jatuh tempo?"

Dan dalam pikiran saya, saya terus mengatakan - apakah kalian benar-benar nyata? Apakah mereka? Apakah saya benar-benar membutuhkan anak kedua? Apakah benar ketika orang mengatakan bahwa hanya anak adalah anak yang kesepian? Nah, sekarang itu adalah topik yang akan saya bagikan di posting saya berikutnya. Jadi, nantikan terus !!

Source : DISINI

Terima kasih telah mengunjungi website ini dan selalu kunjungi website bendebesah, jangan lupa share agar lebih bermanfaat.

Artikel Terkait