Kisah Ali bin Abi Thalib Bersama Nabi Muhammad

Kisah Singkat Kecerdasan dan Kesabaran Ali bin Abi Thalib - Ali ibn Abi Thalib memiliki nama asli Haydar (singa) bin ash thalib. dia adalah Muslim pertama dan juga keluarga Nabi Muhammad. Ali adalah sepupu Nabi Muhammad. dan menantunya setelah menikahi fatimah azzahra ra.

Ali lahir dari sepasang fatimah binti Asad dan Abu Thalib. Kelahiran Ali memberi banyak hiburan bagi Nabi Muhammad. karena dia tidak memiliki seorang putra. Nabi Muhammad dan istrinya, Khadijah, merawat Ali dan menunjuknya sebagai seorang anak. Ini pada saat yang sama untuk membalas pelayanan Abu Thalib yang telah memelihara Nabi sejak masa kanak-kanak hingga dewasa. Jadi sejak kecil Ali telah bersama Nabi Muhammad.

Pada masa remaja setelah wahyu turun, Ali belajar banyak dari Nabi. Dia selalu dekat dengan Nabi karena dia adalah putra angkatnya dan terus menjadi menantunya. Pendidikan langsung Nabi kepada Ali dalam semua aspek ilmu Islam mendorongnya menjadi seorang pemuda yang sangat cerdas, berani dan sabar.

Setelah bermigrasi dan tinggal di Madinah, Ali menikah dengan Nabi dengan putrinya yang tercinta, Fatimah. Nabi menganggap Ali sebagai yang paling tepat dalam banyak hal, seperti anggota keluarga sekutu (Bani Hasyim) yang pertama kali percaya pada kenabian Muhammad (setelah Khadijah).

Ali bin Abi Thalib adalah salah satu ilmuwan paling cerdas. Rasulullah berkata "Anaa madiinatul 'lim wa' aliyu babuha" (Akulah kota pengetahuan dan Ali adalah gerbang).
 Kisah Ali bin Abi Thalib

Sebagai Khalifah Umar bin Khatab, Ali bin Abi Thalib sebagai khalifah terakhir juga memiliki sifat yang sama, cerdas dan tegas. Proses perubahan Khalifah dari Usman bin Affan ke Ali bin Abi Thalib mengalami kendala. Ada kelompok yang setuju dan menentang. Dalam situasi genting ini, Ali bin Abu Thalib tampil dengan tegas sehingga ia bisa menyelesaikan masalah yang muncul. Ini adalah keahlian Khalifah Ali bin Abi Thalib.

Kisah Ali bin Abi Thalib Bersama Nabi Muhammad 

Artikel Terkait