Google Adsense Memungkinkan Iklan di Situs Ekstremis

Ayo ke Bondowoso - Google Adsense memungkinkan iklan di situs ekstremis - Google mendanai situs berita ekstrim dan palsu melalui Adsense, platform mereka yang didedikasikan untuk penerbit, terlepas dari kebijakannya sendiri karena hanya menghapus iklan di tingkat halaman. Menganalisis 700+ situs berita palsu * dari daftar hitam otomatisnya, Storyzy menemukan bahwa 90% dari mereka yang menggunakan iklan terprogram berafiliasi dengan Google Adsense.

Salah satu alasan utama kehadiran iklan di situs berita ekstrim dan palsu adalah fakta bahwa Google menghapus iklan hanya dari halaman dan bukan dari seluruh situs. Dalam posting dari Mei 2017, platform mengumumkan bahwa mulai sekarang dan secara default, itu akan menghapus iklan dari halaman yang melanggar kebijakannya. Ini adalah eksplisit yang ada di tingkat halaman dan bukan di tingkat situs. Scott Spencer, direktur iklan berkelanjutan Google menjelaskan:

“Saat kami meluncurkan tindakan kebijakan tingkat halaman sebagai default baru untuk pelanggaran konten, kami akan dapat berhenti menampilkan iklan pada halaman yang dipilih, sambil meninggalkan iklan di sisa konten situs yang baik.”

Dalam hal konkret, iklan merek tertentu mungkin telah dihapus dari halaman dengan konten rasis di situs ekstremis tetapi masih muncul di bagian prakiraan cuaca, yang berarti bahwa Google memberikan pendapatan ke situs tersebut. Jadi tidak mengherankan bahwa, pada September 2017, 90% situs berita palsu yang memonetisasi penonton mereka melalui iklan terprogram menggunakan Google Adsense (sesuai dengan statistik Storyzy). Penonton mereka mewakili 120 juta kunjungan bulanan.

Sejak Juli 2017, Storyzy menemukan situs berita palsu ini lebih dari 600 iklan merek berbeda termasuk nama-nama besar seperti McDonald's, Walmart, AT & T, Adobe, Visa, Nespresso, American Express, Verizon, Hertz, Volkswagen, Goodyear, Microsoft, Dell, Toyota ...

Kebijakan konten Google Adsense jelas

Kebijakan Google Adsense tentang 'konten berbahaya atau yang menghina' sudah jelas dan berlaku di tingkat halaman:

“Kami sangat meyakini kebebasan berekspresi, tetapi kami tidak mengizinkan monetisasi konten berbahaya atau menghina.
Namun, ketika iklan merek muncul di laman ‘aman’ tertentu dari situs ekstremis karena tidak melanggar kebijakan Google, merek tersebut tetap membiayai situs ekstremis dan Google.



Apakah Google salah dengan aturannya di tingkat halaman?

Sudah menjadi rahasia umum bahwa Breitbart telah masuk daftar hitam oleh hampir 2.600 merek yang telah menghapus semua kampanye mereka dari situs ini sejak November 2016 (seluruh situs Breitbart dan bukan hanya halaman yang dipertanyakan). Tidak semua konten di situs ini adalah informasi ekstremis, rasis, atau salah. Mereka menghapus iklan mereka meskipun kenyataannya mereka dapat muncul dekat dengan artikel dari agensi terhormat seperti Associated Press. Misalnya, pada gambar di bawah ini Anda dapat melihat artikel AP tentang Breitbart yang telah masuk daftar hitam oleh merek-merek ini.


Jadi apa pendekatan terbaik untuk sebuah merek? Menghapus seluruh situs atau hanya beberapa halaman? Hampir 2.600 merek memilih opsi pertama. Mungkin karena mereka tidak ingin membiayai Breitbart. Jadi jika Anda adalah merek dan Anda tidak ingin memberikan pendapatan ke situs berita ekstrim dan palsu, satu-satunya solusi adalah dengan membuat daftar hitam seluruh situs dan bukan hanya halamannya yang melanggar kebijakan Google Adsense.

Agar adil, Google mengatakan terkadang dapat menghapus seluruh situs. Namun kami telah memperhatikan bahwa 90% situs berita ekstremis dan palsu sedang menjalankan iklan bergambar terprogram, termasuk Breitbart, yang masih berafiliasi dengan Adsense.

Kesimpulan:
Jika merek ingin mengontrol penempatan iklan mereka, mereka tidak bisa hanya mengandalkan Google. Mereka juga harus menggunakan daftar hitam dinamis waktu nyata dari situs di mana mereka tidak ingin iklan mereka muncul. Mengapa daftar hitam dinamis dan otomatis? Pembaruan waktu nyata diperlukan karena situs muncul, mengubah nama domain mereka, menghilang dan muncul lagi. Sebagai contoh, berkat algoritme kami, kami mendeteksi minggu ini bahwa situs neo-nazi "The Daily Stormer" telah menjadi hidup lagi di bawah nama domain lain (https://dstormer6em3i4km.onion.link/). Selain itu daftar hitam otomatis dijalankan oleh algoritma yang netral secara politik. Memang benar bahwa beberapa perusahaan keamanan merek lain mungkin memiliki solusi namun demikian daftar hitam mereka tampaknya dikompilasi secara manual saat kami menggunakan daftar hitam otomatis dan dinamis. Inilah yang kami lakukan di Storyzy untuk membantu pengiklan menjalankan kampanye yang aman.

* The Storyzy situs berita palsu daftar hitam dinamis mencakup 9 kategori: informasi palsu, ekstrim kanan, ekstrim kiri, konspirasi, propaganda, kebencian, pseudosains, sindiran dan clickbait.

Terima kasih telah mengunjungi website ini dan selalu kunjungi website bendebesah, jangan lupa share agar lebih bermanfaat.

Artikel Terkait