Amazon dan NYT : Ketika Para Wartawan Mencoba untuk Membidik Bisnis yang Sukses

Ayo ke Bondowoso - Ketika Para Wartawan Mencoba untuk Membidik Bisnis yang Sukses - Sebuah artikel yang sangat penting dan panjang di New York Times tentang Amazon, yang disebut "Inside Amazon: menggodok ide-ide besar di tempat kerja yang memar", hasil penelitian tiga bulan, melukiskan gambaran yang mengerikan tentang budaya bisnis perusahaan, dan yang terpenting, hubungan kerja di salah satu perusahaan terkemuka dalam apa yang pada satu titik dikenal sebagai "ekonomi baru", tetapi sekarang hanya "ekonomi".

Citra "perusahaan jahat" atau tempat di mana "Anda mungkin tidak ingin bekerja" bertentangan dengan sebagian besar dari apa yang saya pelajari setelah bertahun-tahun mempelajari Amazon, sebuah kasus inovasi yang saya gunakan di setiap kursus. Saya telah menghitung jumlahnya, saya mengenal sejumlah manajer senior dan karyawan, saya telah mengunjungi fasilitas mereka, dan di mana saya bahkan bekerja secara singkat sebagai pemilih, pengemas dan pengirim di gudang.

Ini adalah tempat yang sulit untuk bekerja, di mana fokusnya adalah terus-menerus tentang cara meningkatkan layanan, tetapi itu juga telah menciptakan nilai-nilai yang tidak ada hubungannya dengan gambar yang dilukis NYT. Terlebih lagi, saya bukan satu-satunya orang yang merasa seperti ini: Anda bahkan dapat membaca pendapat seseorang yang bekerja di perusahaan.

Budaya bisnis terdiri dari dua elemen utama: doktrin yang seharusnya diturunkan dari ruang dewan, ditulis dalam manual internal dan yang diberikan kepada karyawan baru selama pelatihan. Yang lainnya adalah hasil dari interaksi doktrin ini dengan staf dan budaya mereka, tentang bagaimana mereka memadainya, tentang bagaimana doktrin disusun dan aspek-aspek apa yang digunakan atau tidak, dari nuansa abu-abu yang halus yang membentuk kontrak psikologis yang kita semua tandatangani dengan perusahaan tempat kita bekerja.



Membaca artikel New York Times meninggalkan perasaan dendam terhadap perusahaan yang pendirinya menjadi perwakilan dari "yang baru makan yang lama" ketika ia memutuskan untuk membeli The Washington Post.

Artikel ini ditulis oleh dua wartawan yang tiba di perusahaan, mendapatkan izin yang relevan - tidak mudah di lingkungan seperti Amazon, dicirikan seperti itu oleh kerahasiaan, dan yang telah membawa mereka seperangkat ide yang telah ditentukan dan yang kemudian menetapkan tentang menafsirkan semua yang mereka lihat sesuai dengan ide-ide itu. Budaya Amazon adalah banyak hal, dan perusahaan tidak diragukan lagi merupakan tempat yang bertekanan tinggi untuk bekerja, tetapi cukup tidak ada hubungannya dengan gambar yang dilukis oleh New York Times.

Perusahaan telah melampaui batas ketika datang ke bagaimana beberapa pekerja di gudang melakukan pekerjaan mereka - meskipun tentu saja para pekerja itu sebagian besar dari mereka ditakdirkan untuk digantikan oleh robot cepat atau lambat, dan telah dikomentari berkali-kali, tetapi tampaknya secara progresif telah dikoreksi.

Tidak melakukan hal itu hanya akan tidak berkelanjutan, dan itu juga akan mendorong munculnya informasi tambahan yang tidak pernah terjadi. Selama kunjungan saya ke gudang beberapa bulan yang lalu, saya berbicara dengan beberapa karyawan dan kebanyakan dari mereka mengatakan pekerjaan itu sulit, tetapi tidak lebih sulit daripada di gudang lain di mana mereka telah memiliki pengalaman kerja sebelumnya - dan tidak diragukan lagi dengan fokus yang lebih besar pada individu.

Saya juga mengajar para manajer senior dari perusahaan, dan berbicara dengan mereka secara rahasia, dan juga dengan mantan karyawan, bersama dengan orang-orang yang akan memberikan gigi belakang mereka untuk bekerja di Amazon, beberapa di antaranya akhirnya menemukan tempat di sana.

Saya akan mengatakan sampel saya jauh dari sedikit, dan cukup representatif. Dan tidak seorang pun yang saya ajak bicara telah menunjukkan indikasi daya saing yang brutal, atau harus memata-matai rekan kerja, atau harus bekerja berjam-jam; semua yang berbicara artikel NYT. Jangan salah, bekerja untuk Amazon tidaklah mudah: ini adalah lingkungan yang keras dan kompetitif di mana fokusnya terutama pada hasil.

Sangat sulit untuk membangun perusahaan yang telah membuat prototipe e-commerce sambil menikmati peningkatan 30.000 persen dalam harga sahamnya sejak diluncurkan pada tahun 1994 tanpa agresif. Tetapi saya benar-benar tidak percaya bahwa semua orang yang saya ajak bicara telah dicuci otak atau bagian dari sekte sadomasochistik.

Tidak sulit untuk menggambarkan apa yang terjadi di perusahaan di luar konteks, dengan sengaja salah menafsirkan sesuatu, atau membuat generalisasi tentang hal-hal yang tidak representatif. Saya telah melihat bahwa dalam banyak kesempatan ketika wartawan berbicara tentang sekolah bisnis. Dan artikel ini, bagi siapa saja yang benar-benar mengetahui sesuatu tentang Amazon, adalah contoh buku teks tentang itu.

Hubungan saya dengan Amazon adalah pelanggan dan akademisi yang menggunakan perusahaan untuk studi kasus dan yang telah mendokumentasikan praktiknya sebaik mungkin: itu tidak berarti saya akan mempertahankannya tanpa syarat. Saya bukan ksatria putih dan perusahaan ini bahkan tidak membutuhkannya.

Semua yang telah terjadi di sini adalah bahwa dua wartawan telah melihat ke perusahaan itu selama tiga bulan terakhir atau lebih; dan apa yang mereka tulis tidak memiliki kemiripan dengan perusahaan yang saya habiskan lebih lama dari tiga bulan belajar. Tapi tak perlu dikatakan, Anda bebas untuk menarik kesimpulan Anda sendiri.

Terima kasih telah mengunjungi website ini dan selalu kunjungi website bendebesah, jangan lupa share agar lebih bermanfaat.

Artikel Terkait